Keajaiban Kasih Sayang

[imagetag]
Keajaiban Kasih Sayang"Maka disebabkan rahmat dari Allahlah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu." (QS Ali Imran [3]: 159).
Salah satu ajaran akhlak yang paling utama bagi seorang Muslim adalah sikap kasih sayangnya. Ini mengingat Islam merupakan rahmatan lil alamin, agama yang mencurahkan kasih sayang bagi seluruh alam. Ajaran yang membebaskan manusia dari jeratan nafsu angkara menuju perdamaian yang menyejukkan.
Sederet manusia keras telah menjadi palang pintu utama perjuangan syiar setelah mendapat sentuhan lembut Islam. Antara lain, Umar bin Khathab yang berjuluk Singa Padang Pasir. Cahaya hidayah membuat keberaniannya bernilai ibadah di medan juang.
Khalid bin Walid, sebelum bersyahadat ia adalah lakon penting di balik kekalahan kaum Muslimin di medan perang Uhud. Tapi, bukan hunusan pedang yang membuatnya bertekuk lutut, namun kelembutan dakwahlah kemudian mengubahnya sebagai pejuang Mukmin sejati.
Rasulullah SAW tak membutuhkan kilatan pedang untuk menundukkan orang yang berhati keras. Cukup menyiraminya dengan kasih sayang. Pesona kelembutan sanggup melelehkan hati yang membatu sekalipun.
Yusuf Ali melukiskan bahwa karena sifat Rasulullah SAW yang begitu lemah lembut, menyebabkan semua orang menaruh rasa sayang kepadanya. Inilah salah satu rahmat Allah SWT.
Tak pernah ada yang lebih berharga bagi Rasulullah SAW daripada sifat yang lemah lembut penuh kasih sayang, dan kesabaran yang begitu besar menghadapi kemarahan manusia.
Islam sangat memerhatikan kecerdasan sosial umatnya. Di manapun berada, kehadiran seorang Muslim hendaknya menjadi penyejuk yang mendamaikan. Kedatangannya dinanti dengan penuh harapan, kepergiannya ditunggu untuk kembali.
Bukankah agama mulia ini berkembang pesat berkat perilaku santun pemeluknya yang lekas menarik simpati berupa untaian indah akhlak dan kepedulian tinggi terhadap lingkungan. Etika sosial sangat dijaga. Harkat kemanusiaan tetap terpelihara dalam bingkai kasih sayang.
Andai dikedepankan cara-cara kekerasan, maka betapa banyak lahir barisan yang rajin memupuk dendam. Keharmonisan menjadi sesuatu yang sulit digapai. Karena itu, bulan Ramadhan merupakan momentum tepat untuk meningkatkan saling kasih sayang.
[imagetag]

ena 15 Jan, 2012

Sparks 15 Jan, 2012


-
Source: http://417d1.blogspot.com/2012/01/keajaiban-kasih-sayang.html
--
Manage subscription | Powered by rssforward.com